Donna Tambayong

The Place Where You Can Find The Real Me
Kenapa Sih Harus Memaafkan Orang Lain?

Kenapa Sih Harus Memaafkan Orang Lain?

Bulan Ramadhan baru aja berakhir. Tiba saatnya sekarang  semua orang merayakan hari kemenangan dengan saling bermaaf-maafan. Walaupun terkadang, salaman saat lebaran dan maaf-maafan saat lebaran hanya sekadar jadi tradisi tanpa dimaknai secara mendalam. Kenapa sih kita harus memaafkan orang lain?

Lebaran atau ngga. Rasanya udah jadi keharusan semua orang untuk maafin kesalahan orang lain. Tanpa terkecuali. Lagian apa alasannya ngga mau maafin orang lain. Sakit hati boleh, patah hati juga boleh. Tapi dengan nyimpen dendam sama orang, sampe-sampe ngga mau maafin orang lain apa hidup jadi tenang?

Gue pun jadi belajar darisitu. Jadi berkaca lagi. Apakah rasa maaf gue untuk orang lain udah ikhlas dari hati atau sekadar jadi ucapan aja sebagai bentuk formalitas?

Jujur aja. Emang berat untuk memaafkan orang lain. Tapi setelah berjalannya waktu. Proses yang kayak gini bikin gue banyak belajar. Manusia ngga akan pernah luput dari kesalahan. Gue ataupun dia pasti ada saatnya ngelakuin kesalahan. Karena dari kesalahan itu bikin gue belajar. Jadi manusia yang lebih baik lagi.

Ada kalanya kita sakit hati sama orang sampe ke ubun-ubun, sampe dendam kesumat, sumpah serapah  ngga mau maafin dia. Terus? Kalo udah sakit hati dan dendam kesumat, apa untungnya buat kita?

Justru dengan disakitin sama orang, bikin kita belajar. Refleksi diri. Mungkin ada hal-hal dalam diri ini yang perlu dibenahi. Lagian, ini semua kan terjadi atas izin Allah. Daun aja ngga bakal jatuh ke tanah tanpa izin Allah. Apalagi sama hidup kita. Yang emang bener-bener udah diatur sedemikian rupa.

Bisa jadi. Orang lain yang bikin kita sakit itu merupakan jalan dan cara Allah untuk kita belajar lebih baik lagi. Itu cara Allah buat quality time sama kita. Mungkin kemarin-kemarin, Allah cemburu karena kita sibuk sama hal-hal duniawi yang kadang kurang penting. Allah ngerencanain, gimana ya supaya kita deket lagi sama Allah. Udah deh, kalo colek kita lewat perilaku orang lain.

Allah tuh ngga jahat. Malahan, Dia tuh pengen ngebentuk kita jadi lebih baik dari dari perilaku orang lain yang kurang baik. Dengan sebel sama perilaku orang lain, kita lebih banyak istigfar, ingat Allah. Kalo udah inget Allah, ngga kepikiran buat bales dendam sama orang itu. Ujung-ujungnya? Indah banget. Kita diajarin ikhlas untuk memaafkan orang lain.

Apalagi dalam agama gue, memaafkan orang lain itu sangat dianjurkan.Dengan memaafkan orang lain, Insya Allah…Allah akan kasih kita ketenangan jiwa dan kekuatan buat jadi orang yang lebih baik lagi. Nyimpen dendam itu bahaya, bisa memicu kita kena penyakit hati.

Kayak yang ditulis dalam surat Al Maidah : 13 yang artinya

“…maka maafkanlah mereka dan lapangkanlah dada, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al Maidah : 13)

Ini sih gue nulis begini kayak curhat terselubung  sekaligus kasih pelajaran buat diri gue sendiri juga. Biar gue bisa refleksi diri. Apa yang bikin orang lain ngga mau maafin gue?  Gue semenyebalkan apa sehingga orang lain ngga suka sama gue sampe-sampe maafin gue aja ngga mau. Karena kadang kita sebagai manusia kurang sadar kalo diri kita ini nyebelin. Kita pikir diri kita baik-baik aja. Nyatanya? Di luar sana orang ngomongin kita karena kita ternyata semenyebalkan itu. Pernahkah kita sadari hal-hal kayak gitu?

Semoga Idul Fitri kali ini akan banyak bawa perubahan bagi siapa aja yang sulit memaafkan orang lain. Semoga dengan mulai memaafkan orang lain, hidup kita jauh lebih lancar.

Sampe ketemu dicurhatan berikutnya.

 

Regards,

Donna

 

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.