Donna Tambayong

The Place Where You Can Find The Real Me
Apa Hikmah Ramadhan Buat Gue?

Apa Hikmah Ramadhan Buat Gue?

Ramadhan hampir berakhir. Kalo dulu sih sebelum gue “mengenal Tuhan” bulan ramadhan gue lewati dengan biasa-biasa aja. Ngga ada yang spesial. Karena dalam pikiran gue waktu itu, gue hanya tau bulan ramadhan = puasa. Hikmah ramadhan kayak ngga nyampe ke gue.

 

Selebihnya?

 

Ya ngga tau lagi harus apa. Tapi itu dulu. Sekarang?

 

Ya masih sama sih. Haha. Tapi setidaknya gue merasa sudah selangkah lebih maju di ramadhan 3 tahun ke belakang. Ramadhan tidak lagi gue artikan hanya sebatas puasa aja. Ternyata, masih banyak hal lain yang bisa gue kerjakan. Ibarat kata, kalo kata orang-orang, tidurnya orang puasa aja dapet pahala. Lo bayangin. Tidur aja ngga ngga pake tenaga dapet pahala. Gimana kalo lo ngapa-ngapain?

 

Gue jadi mikir. Allah ini kebangetan baik sama gue. Gue tidur aja dapet pahala. Gimana kalo gue ngelakuin sesuatu? Wagelasehhh. Telat banget gue sadar betapa pentingnya bulan ramadhan.

ISTIGHFAR DONNAAAAA !!!

 

Dulu, terawehnya masih bolong-bolong kayak lembar jawaban ujian. Sholat sunnahnya juga ngga pernah dilakuin. Apalagi baca Al-Quran.

 

Tapi alhamdulillah. Allah selalu ada. Allah yang Maha Kebangetan Baik ini tuh selalu kasih kisi-kisi yang bikin gue sadar. Walaupun kadang kisi-kisi yang berujung pada ujian ini bikin gue ngga siap, tapi dengan gitu bikin gue pengen deket terus sama Allah.

 

Kalo kemarin-kemarin gue terlalu menggantungkan diri sama orang, sekarang gue mau mengubah kebiasaan untuk mau bergantung sama Allah aja.

 

Manusia tempatnya PHP. Kalo Allah mana pernah PHP?

 

Lewat kisi-kisi nya, gue jadi tersadar bahwa ramadhan ngga hanya gue lewati dengan puasa aja. Ada banyak hal lain yang bisa gue lakuin yang bisa berujung pahala.  Kayak ngelakuin sholat sunnah ataupun baca Al Quran.

Kenapa sih nyari yang berujung pahala?

Makan aja semangat. Pahalanya ngga dipikirin

 

Nah. Kalo dulu nih. Kehidupan akhirat itu kayak sesuatu yang semu buat gue. Tapi sekarang, dengan memantapkan diri untuk mengenal agama gue lebih dalam dan meyakini adanya hari akhir bikin gue semakin semangat cari pahala.

 

Karena apa?

 

Karena pahala yang bakal nganterin gue untuk bertemu Allah. Pahala yang akan nganter gue untuk menuju rumah kita yang sebenarnya.

Serem ya omongan gue. Haha Eh tapi ini ngga seserem yang lo bayangin kok.

 

Gue juga dulu gitu. Ngga ada kepikiran ngejar pahala. Karena kayaknya hidup di dunia udah paling asik. Tapi inget sekali lagi. Dunia itu kan fana. Sementara. Buat apa ngejar sesuatu yang Cuma buat kesenangan sementara ?

 

Gue bukan lagi ceramah lho. Gue hanya sekadar sharing. Gue juga bukan niat untuk sok tau karena ngebahas apapun tentang agama dan Ketuhanan. Tapi di manapun kita hidup dan tinggal, agama dan Tuhan akan terus melekat sama diri kita.

Tjurhat dong mah~

Gue hanya menyuarakan isi hati gue sebagai manusia yang pernah jauh dari Allah, Pernah bandel. Pernah nakal. Pernah “ngga  inget” sama Allah. Dan itu kayak jadi masa kelam gue selama gue hidup.

 

Tapi, gue selalu percaya.

 

Ngga ada kata terlambat untuk kenal sama Allah yang Maha Keren lagi Maha Oke.

 

Allah yang super duper pengertian melebihi kamu

 

Allah yang selalu ada buat gue ketimbang kamu yang ilang-ilangan entah kemana

 

Allah yang tau-tau suka kasih surprise tanpa gue minta

 

Ah. Pokoknya hikmah ramadhan itu banyak banget buat hidup gue. Salah satunya adanya 3 tahun lalu, eapatnya di bulan ramadhan juga, gue memutuskan untuk pake penutup  kepala a.k.a hijab.  Ramadhan 3 tahun lalu jadi titik balik buat gue untuk kembali lagi ke jalan Allah.

 

Setiap orang pasti ngerasain hikmah ramadhan. Semoga besar atau kecilnya hikmah itu bisa kita jadiin pelajaran supaya hidup kita jauh lebih baik daripada ini.

 

Sekian dulu cerita dari gue. Ngga ada unsur ceramah, sok tau atau apapun. Gue Cuma mau sharing kisah hidup ketika jauh dari Allah. Dan ramadhan membawa hikmah yang banyak buat kehidupan gue.

 

Semoga cerita gue bermanfaat. Kalopun ngga, paling ngga lo terhibur dengan kebodohan gue ketika gue bisa-bisanya jauh dari Tuhan.

 

Xoxo,

 

Donna

2 comments found

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.