Donna Tambayong

The Place Where You Can Find The Real Me
Gunung Cikuray Garut : Mengorbankan Dengkul Demi Melihat Awan

Gunung Cikuray Garut : Mengorbankan Dengkul Demi Melihat Awan

Halo fans, sehat?

Alhamdulillah, gue juga sehat raga nya, Cuma jiwa nya aja agak terguncang hahhahha

Ya, di postingan ini gue mau cerita tentang pengalaman gue nanjak gunung Cikuray Garut beberapa taun lalu. Wagelaseh baru sempet posting nih? HAHAAHA

Naik Gunung yang ini masih seputaran Jawa Barat kok. Ya, tepatnya tgl 09-10 Agustus 2014 gue beserta temen temen yg baru gue kenal nanjak ke Cikuray, dengan ketinggian 2821 mdpl. Gimana cerita nya sih gue bisa sampe sana?? Gini ceritanya…

Keinginan gue untuk nanjak itu semakin menggebu gebu, walaupun udahannya pada sakit semua, tapi ada sesuatu yg bikin gue ketagihan. Alam tuuh nyegerin pikiran sama perasaan. Gue mikir nih, gimana caranya ya gue bisa sampe ke Cikuray, sementara temen-temen gue ngga ada rencana untuk kesana. Inisiatif lah gue untuk cari-cari di twiter info ttg Cikuray. Nah, ketemu lah sama twitter @FilosantaraINA yg ternyata lg open trip ke Cikuray. Dgn semangatnya, langsung lah gue tanya tanya. Setelah tanya ini itu..yeaaaa akhirnya jadi.

Ya, tgl 08 malem kita kumpul. Semula, mepo nya di pool bus Primajasa di Cililitan, tp karena menurut info disana sudah penuh, jadi mepo diubah jadi di Terminal Bus Kp. Rambutan. Sekitar jam 8an sampe kampung rambutan. Disitu ada cowok cowok ganteng macam pemain Baywatch yg udah pada nungguin hahahhaa bercanda guys. Kenalan lah gue sama mereka mereka, disana ada Andri, Arga, Rendy, Rizal, Heru, Kael, Om Heru sama Boni. Kok ceweknya Cuma gue doang??? Ngga kok, ada satu cewek lagi selain gue, namanya Dila. Kebetulan Dila berasal dr Sukabumi, jadi Dila nunggu di Garut. (rumah di sukabumi, nunggu di Garut, ngerti ngga maksud gue, haha ya pokoknya begitu)

Sekitar jam 9an kita berangkat naik bus, sampe Garut sekitar jam 3an. Disitu Dila ternyata udah naik, gue ngga engeh tuh Dila naik darimana. Jam 3 kita turun di petrol (sebutannya sih begitu) ternyata, salah kita turun. Yaudah akhirnya, kita jalan untuk sampe ke gang selanjutnya. Lumayan deh, cari keringet tengah malem buta. Akhirnya kita berenti di satu rumah makan di pinggir jalan, kebetulan gue laper kan ya, ya tengah malem buta gue makan, sambil ngobrol ngobrol. Udah kenyang, gue tidur deh barengan mereka di bale. Pules lho hahahhaa untung gue makhluk yg bisa tidur di segala tempat. Terus kebangun cuci muka, lanjut sholat subuh, makan kue kue kecil sambil nunggu mobil untuk angkut kita sampe ke pemancar. Sampe matahari terbit, dan ternyata pemirsa…..Garut hujan di pagi hari. Ih, indah banget deh. Cuaca yg begini yg ngangenin.

Setelah siap-siap, dan mobil yg ditunggu tunggu dari semalem udah dateng, akhirnya kita berangkat ke pemancar sekitar jam 8an. Jalanan ke pemancar itu luar biasaaa…berkelok kelok dan rusak. Tapi seru…sepanjang jalan ketawa. Ah.. ngangenin deh pokoknya…

Sekitar jam 9 lewat kita sampe di pemancar, dan disana udah banyak yg sampe ternyata. Disana, kita ganti baju siap siapa segala macem. Dan mulai perjalanan lagi jam 10 pagi. Dan sebelum itu… ya ada baiknya…foto foto dulu  hehheeh

Di awal pendakian, kita tuh ngelewatin kebun teh. Oh GOD!! Baru sepuluh menit jalan, kok gue udah ngos ngosan sih!!! Ini akibat kurangnya berolahraga. Dan baiknya…temen temen itu selalu semangatin, walaupun dengan cengan cengan mereka yg konyol. Di bilang galon lah, di bilang bocor lah

Setengah jam nanjak melewati kebun teh, gue melihat secercah sinar, dan ternyata sinar itu berasal dari warung yg menjual gorengan. HAHAHA kebetulan gue sangat laper walaupun nanjak baru setengah jam. Akhirnya, gue makan gorengan dua, sama lontong satu biji. Sayang banget, ngga ada nasi uduk, kalo ada mungkin gue udah beli *ah, dasar gemblong*

Di tengah perjalanan, gue melihat seseorang yg sedang berdiri di depan pohon. Sepertinya gue mengenal orang itu, dan ternyata dia adalah Okta. Ngga tau kan siapa Okta? Hahaha Okta temen gue.

Oke, lanjut lagi, semakin kesini, kok ini trek nya semakin sakit jiwa. Ini trek nanjak semua ngga ada landai landai nya. Duh, Gusti!! Untung, temen temen ngetawain gue sepanjang jalan. Jd rasa cape gue tuh ilang. Ya, Cuma disini, di alam, derita bisa menjadi tawa.

Entah itu pukul berasa, mungkin jam 12 an kali ya. Sampe juga di pos 3. Di pos 3 itu gue makan siang, makan siang pake nasi yg dibeli di warung makan pas pagi pagi. Walaupun itu nasi dan lauknya udah dingin, tapi tetep enak aja. Mungkin karena gue lelah…Mungkin karena gue laper… Di Pos 3 , banyak juga temen temen yg istirahat, ada juga yg ngecamp disana. Dan jeleknya, kenapa harus ada sampah sihhhhh????

Selesai makan-makan di pos 3, lanjut jalan lagi dengan dengkul yg agak terseok-seok. Dari pos 3 ke pos 4 itu kira-kira +/- 1 stgah jam lah, trek nya…auah. Dengkul eke berasa gemeter kek ketemu artis idola. Masih dengan trek dengan dengkul ketemu muka. Dari pos 4 ke pos 5, sekitar 1 jam, gue bisa berlagak seperti monyet karena bisa manjat manjat di akar. Kebayang dong bayi dugong manjat pohon kayak gimana? Hahahha. Pos 5 ke pos 6, juga begitu, wuahhh Cikuray sukses bikin seluruh kaki gue gemeter, kalah gemeter nya waktu aku ketemu orang tua kamu deh hahahha. Dari Pos 6 ke pos 7, gue lupa berapa lama. Udah ngga ngitungin waktu, karena udah kelaperan hahahhah. Akhirnya kira-kira jam 4 lewat kami tiba di Pos 7. Kami bangun tenda. Istirahat

Nah, ternyata, Dari tempat kami mendirikan tenda itu deket bgt ke puncak. Ya kira2 sih 10 menitan yah. Langsung aja kita naik buat ngeliat sunset. Ketika sampe di atas, dengan norak sambil mesem-mesem bilang dalam hati “Gue ada di atas awan”. Seneng bukan main. Ngga nyangka bisa lewatin trek se aduhai itu. Ngga sah dong ya kalo ngga selfie di tempat sebagus ini hehhhee

Selesai mengambil gambar, kami turun lagi kebawah untuk siapin makan malem. Selesai makan jam 7 malem. Gue pun tertidur pulas sampe jam 7 pagi. Hahahahha berasa rumah nenek lah kalo begini.

Jam 7 pagi bangun, sarapan, karena sempet hujan, jd nggga bisa liat sunrise. Jam 8an cuaca sudah terang. Kembali lagi naik ke puncak, buat liat matahari pagi di puncak Cikuray.

Ah emang. Naik gunung selalu kasih gue sesuatu yang baru yang mungkin belum pernah gue temuin pada hal-hal lain.

Dan, sekarang hampir 3 tahun gue ngga naik gunung lagi. Bukan karena sibuk. Karena fisik gue kayaknya lagi cupu-cupunya. Belum siap untuk jalan jauh lagi.

Semoga Allah kasih kesehatan. Fisik yang kuat supaya tahun 2018 ini bisa naik gunung lagi.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.